Diberdayakan oleh Blogger.

Rabu, 21 April 2021

Konsultasi Dengan Psikolog Langkah Menyelesaikan Masalah

0 comments

Dalam konteks tertentu, kami membutuhkan bantuan profesional, misalnya psikolog. Namun, ada banyak keraguan di hati dan pikiran kita: Apakah saya benar-benar perlu datang ke konseling? Apa yang orang lain katakan jika mereka tahu saya telah pergi ke psikiater? Apakah benar bahwa orang asing ini akan dapat menyelesaikan masalah saya? Dan seterusnya dan seterusnya.

Untuk membuat kita lebih tenang, ada beberapa hal yang perlu kita jaga sebelum konsultasi psikologis pertama kita.

Konsultasi Psikologi

Pertama, Anda tidak perlu takut menjadi diri sendiri. Banyak orang cemas berbicara jujur ​​tentang diri mereka sendiri. Selain jujur ​​dengan orang lain, dia tidak terlalu yakin untuk mengakui hal-hal yang tidak dia sukai dari dirinya sendiri. Jadi, setidaknya tekad untuk menceritakan dan mengeksplorasi apa yang sebenarnya terjadi dan merasa itu adalah aset besar bagi orang lain untuk membantu.

Jangan khawatir, psikolog itu profesional. Tidak peduli seberapa buruk cerita yang kita ceritakan, itu tidak akan membuatnya menilai kita. Tanpa cerita yang lengkap, orang akan sulit memahami akar masalahnya. Bukankah benar bahwa yang benar-benar mengetahui apa yang terjadi dalam hidup kita adalah diri kita sendiri? Bagaimana orang lain dapat membantu jika kita tidak ingin terbuka? Atur ulang tujuan kita untuk mencari bantuan dari para profesional, sehingga langkah-langkah untuk menghadapinya lebih kuat dan lebih dewasa.

Kedua, buat catatan tentang peristiwa yang terjadi dan emosi yang kita rasakan. Ini cukup penting untuk mengingatkan kita tentang apa yang terjadi dan bagaimana perasaan kita selama ini atau setidaknya terakhir kali. Dari pengamatan ini, masalah kompleks kita dapat diidentifikasi sehingga mudah bagi kita untuk mentransfernya ke psikolog. Setelah itu, kami dapat menggunakan waktu konsultasi lebih dari 50 menit secara optimal. Tidak hanya kehabisan waktu dengan cerita yang kompleks, tetapi juga memberikan kesempatan kepada psikolog untuk berdiskusi dengan kami. Selain itu, jangan lupa untuk mencatat beberapa poin penting yang dia sampaikan kepada kami.

Ketiga, persiapkan waktu Anda dengan baik. Kita harus mengerti bahwa datang ke psikiater tidak selalu membuat kita berpegang teguh pada pantat untuk sembuh begitu saja. Psikolog adalah manusia seperti kita. Ini juga membutuhkan operasi untuk membantu. Bukankah banyak orang yang sakit parah mengunjungi dokter berkali-kali untuk berkonsultasi dengan kesehatannya? Begitu juga dengan konseling psikologis.

Selain itu, konseling psikologis membutuhkan banyak tenaga. Oleh karena itu, kami perlu menetapkan jadwal konsultasi setelah kami memenuhi tanggung jawab kami yang lain. Jika tidak, maka ada resiko kita akan lelah saat melakukan aktivitas lain karena tenaga kita habis untuk konsultasi.

Keempat, jangan terlambat. Datang ke konsultasi psikologi kami pada waktu yang ditentukan akan memberi kami ketenangan pikiran. Kami tidak akan berada dalam situasi gegabah sehingga akan menjadi tegang dan tidak nyaman untuk berkonsultasi. Tentunya, hal ini akan membuat konsultasi 50 menit kami jadi gelisah sehingga menjadi sulit untuk mencari tahu apa yang perlu dijajaki dari kami.

Kelima, bagaimanapun, kita harus menghargai langkah baru ini: Kita berani datang ke psikolog. Di masa ketika banyak orang percaya bahwa penyakit yang membutuhkan pengobatan hanyalah penyakit fisik. Ketika banyak orang mengira datang ke psikolog itu seperti menunjukkan kerentanan mereka. Oleh karena itu, langkah ini harus dirayakan dengan sepenuh hati. Sebab, tidak semua orang benar-benar ingin tahu tentang diri mereka sendiri.